Дървен материал от www.emsien3.com

The best bookmaker bet365

The best bookmaker bet365

Menu
RSS
Degey: Saatnya Orang Mapia Bikin Kabupaten Sendiri

Degey: Saatnya Orang Mapia Bikin Ka…

MOAEMANI-Kepala Dist...

Rio Grime (1): Berawal dari Teater Budaya Papua di Jakarta

Rio Grime (1): Berawal dari Teater …

Tanah Papua pernah m...

2 Pesan Penting ini Disampaikan Uskup Timika Saat Berkati Makam Auki

2 Pesan Penting ini Disampaikan Usk…

Dalam upaya mewujudk...

Taman Eden Menurut Kamus Ensiklopedi Alkitab Masa Kini

Taman Eden Menurut Kamus Ensikloped…

KISAH Taman Eden dit...

Pilkada Langsung Disetujui DPR RI?

Pilkada Langsung Disetujui DPR RI?

JAKARTA - Pemilihan ...

Jokowi Berharap Suara di Lampung

Jokowi Berharap Suara di Lampung

JAKARTA - Jokowi ber...

Deiyai, Nabire, Dogiyai, Intan Jaya dan 243 Kabupaten Akan Pilkada Tahun 2015?

Deiyai, Nabire, Dogiyai, Intan Jaya…

POLEMIK tentang UU P...

4 Intansi Teknis Seriusi Persoalan Pendidikan di Kab Dogiyai

4 Intansi Teknis Seriusi Persoalan …

DOGIYAI – Bertempat ...

Ini Daftar Tim Redaksi Swarapapua.com

Ini Daftar Tim Redaksi Swarapapua.c…

Sudah terlalu lama p...

Prev Next

In order to view this object you need Flash Player 9+ support!

Get Adobe Flash player
A+ A A-
Ruang Adam dan Hawa

Ruang Adam dan Hawa (2)

Ternyata Facebook Penyebab Permusuhan dan Perceraian

Facebook dan situs web jaringan sosial lainnya telah merevolusi cara orang menciptakan dan memelihara hubungan. Namun, penelitian baru menunjukkan bahwa Facebook benar-benar bisa merusak hubungan penggunanya. Dilansir sejumlah situs, ternyata Facebook tidak banyak membawa dampak positif dalam hubungan pertemanan, tetapi Facebook lebih sering merusaknya, terutama dalam hubungan berkeluarga dan bermasyarakat.

Russell Clayton, seorang mahasiswa doktor di University of Missouri School of Journalism, menemukan bahwa orang yang menggunakan Facebook secara berlebihan jauh lebih mungkin untuk mengalami konflik dengan pasangan mereka, yang kemudian dapat menyebabkan hasil hubungan yang negatif termasuk perselingkuhan emosional dan fisik, perpisahan dan perceraian.

Dalam studi mereka, Clayton, bersama dengan Alexander Nagurney, seorang instruktur di University of Hawaii di Hilo, dan Jessica R. Smith, seorang mahasiswa doktor di Universitas St. Mary di San Antonio, mensurvei pengguna Facebook berusia 18 hingga 82 tahun.

Peserta diminta untuk menjelaskan seberapa sering mereka menggunakan Facebook. Para peneliti menemukan bahwa tingginya tingkat penggunaan Facebook di kalangan pasangan diprediksi mampu menciptakan konflik, yang kemudian secara signifikan dapat diprediksi berdampak negatif seperti perselingkuhan, perpisahan, dan perceraian.

“Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa semakin banyak orang yang menggunakan Facebook, semakin besar kemungkinan mereka untuk memantau aktivitas Facebook pasangan mereka dengan lebih sering, yang dapat menyebabkan perasaan cemburu, ” kata Clayton .

“Kecemburuan dapat menyebabkan adanya alasan untuk berhubungan kembali dengan mantan. Juga, penelitian kami menemukan bahwa pengguna Facebook yang  berlebihan, cenderung digunakan untuk berhubungan dengan pengguna Facebook lain, termasuk mantan, yang dapat menyebabkan perselingkuhan emosional dan fisik.” Clayton mengatakan kecenderungan ini lebih sering terlihat pada hubungan yang baru.


Read more...
Subscribe to this RSS feed