Дървен материал от www.emsien3.com

The best bookmaker bet365

The best bookmaker bet365

Menu
RSS
Paus Kecam "Kebobrokan" di Vatikan

Paus Kecam "Kebobrokan" d…

{flike}Paus Fransisk...

HJT Bijmler (1890 - 1959), Antropolog dan Fotografer

HJT Bijmler (1890 - 1959), Antropol…

Dr. H.J.T. Bijlmer (...

Mencari Hilangnya Kisah Taman Eden di Tanah Papua

Mencari Hilangnya Kisah Taman Eden …

KISAH TAMAN EDEN dit...

Ketua BP Presiden Jokowi-JK Dogiyai Dukung Natalis Pigai Jadi Menteri Perumahan Rakyat atau PDT

Ketua BP Presiden Jokowi-JK Dogiyai…

{flike}NABIRE – Ketu...

Akadoo - Akagaa, Saling Memahami!

Akadoo - Akagaa, Saling Memahami!

Dunia semakin canggi...

Usai Dolly Ditutup, SMS-SMS Ini Beredar

Usai Dolly Ditutup, SMS-SMS Ini Ber…

{flike}SERUI - Usai ...

Isu-Isu Ini Beredar Usai Black Brothers Minta Suaka Politik ke Luar Negeri

Isu-Isu Ini Beredar Usai Black Brot…

SUBUH, sekitar pukul...

Martha Pigome Raih Gelar Doktor Bidang Hukum

Martha Pigome Raih Gelar Doktor Bid…

NABIRE - Ada banyak ...

Dibalik Keindahan Kepulauan Raja Empat yang Telah Mendunia

Dibalik Keindahan Kepulauan Raja Em…

KEPULAUAN Raja Ampat...

Koyeidaba dan Touye Kapogeiye (2)

Koyeidaba dan Touye Kapogeiye (2)

Awalnya, menurut Yak...

Prev Next

In order to view this object you need Flash Player 9+ support!

Get Adobe Flash player
A+ A A-

Di Yogya, Mahasiswa Papua Diteriakin Monyet

Mahasiswa Papua dua belum bisa makan karena dikepung polisi dan beberapa Ormas. Nampak dalam gambar diatas, seorang mahasiswa Papua memimpin doa sebelum menyantap makanan yang diantar warga setempat. Sekalipun mahasiswa dikepung, namun warga tetangga asrama Mahasiswa Kamasan Papua itu mendapat makanan. (Foto Roy Koroba / Facebook) Mahasiswa Papua dua belum bisa makan karena dikepung polisi dan beberapa Ormas. Nampak dalam gambar diatas, seorang mahasiswa Papua memimpin doa sebelum menyantap makanan yang diantar warga setempat. Sekalipun mahasiswa dikepung, namun warga tetangga asrama Mahasiswa Kamasan Papua itu mendapat makanan. (Foto Roy Koroba / Facebook)

Gabungan Polisi, Brimob, dan sejumlah Organisasi Masyarakat (Ormas) mengepung Asrama Mahasiswa Papua, Kamasan I Yogyakarta, Jumat, 15 Juli 2016, Pukul 07.00 WIB.

Mereka menendang-nendang pintu utama asrama sambil teriak-teriakin: "Woee, monyet-monyet Papua, keluarrr! Separatis Papua, Monyettt!"

Polisi melarang mobil Palang Merah Internasional yang angkut bahan makanan untuk ratusan mahasiswa Papua yang terisolasi di dalam asrama Papua sejak pagi hari. Ini membuat mahasiswa tidak makan sejak pagi hingga malam. Polisi juga tembakkan gas air mata ke dalam asrama Papua.

Tak hanya itu, Polisi dan Ormas dilaporkan menghancurkan motor milik mahasiswa yang diparkir di belakang asrama Papua.

Sementara itu, mahasiswa Papua yang tinggal di luar asrama yang ingin ikut bergabung dengan mahasiswa Papua di asrama malah ditahan dan diangkut ke Polresta Yogyakarta.

Mengapa ini dilakukan Polisi dan Ormas?

Menurut sumber seorang mahasiswa di Yogya, mereka ingin gagalkan rencana mahasiswa Papua yang ingin mengemukakan pendaptnya dimuka umum dalam bentuk demonstrasi bahwa penentuan nasif sendiri bagi rakyat Papua adalah solusi demokratis atas konflik 50 tahun lebih di Papua. Mahasiswa juga ingin mengatakan dukungan mereka kepada ULMWP, payung politik rakyat Papua, untuk menjadi anggota penuh MSG.

Di media jejaring sosial, mereka pertanyakan, apa yang salah dengan menyampaikan pendapat di muka umum dengan damai di negara yang agung-agungkan diri sebagai negara demokrasi"?  Apakah rasisme sudah mulai dikembangbiakan di Indonesia dari kota yang kita kenal sebagai kota pendidikan? Apakah kota budaya itu sudah mulai menawarkan budaya baru Indonesia, rasisme?  Mengapa polisi Indonesia membiarkan Ormas ikut mengepung asrama? Namun para mahasiswa juga yakin bahwa yakin bahwa Yogyakarta tak hanya dihuni oleh orang-orang  sesat pikir dan rasis serta anti demokrasi.



back to top

__Topik-Topik Pilihan__ Patut Dibaca;;;